PP No 56 : Pengangkatan CPNS dari Tenaga Honorer Sudah Rampung. PPK Diminta STOP Rekrut Honorer

ONEPOIN.CO.ID - Pemerintah daerah dilarang untuk menerima tenaga honorer lagi. Apalagi dengan lahirnya PP Nomor 49 Tahun 2018 tentang Manajemen Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK), tidak adalagi yang namanya honorer.
"Otomatis enggak ada honorer lagi. Kan di UU Aparatur Sipil Negara (ASN) yang ada hanya PNS dan PPPK. Kalau ada pemda yang masih saja merekrut itu berarti sudah melanggar hukum dan silakan urus sendiri," tegas Kepala Badan Kepegawaian Negara (BKN) Bima Haria Wibisana kepada JPNN.com, Senin (31/12).
Dia menegaskan, sesuai dengan Peraturan Pemerintah (PP) No 56 tahun 2012 tentang Perubahan kedua atas (PP) No 48 tahun 2005 tentang pengangkatan tenaga honorer menjadi CPNS, pengangkatan tenaga honorer menjadi CPNS sudah rampung. Dan, sesuai aturan yang ada, PPK (pejabat pembina kepegawaian) diminta untuk tidak lagi menerima honorer kembali.
"Kalau pemda kekurangan pegawai, tidak boleh rekrut honorer lagi. Semua harus ikuti aturan," lanjutnya.
Adanya masalah terkait tenaga honorer, lanjut Bima, lantaran pemda seenaknya saja merekrut pegawai tanpa memerhitungkan sumber keuangan. Alhasil banyak honorer digaji dengan jumlah minim, kemudian ramai-ramai minta diangkat PNS.
"Dengan adanya PP Manajemen PPPK diharapkan tidak ada rekrutmen honorer. Semua harus jelas. Kalau masih nekad silakan daerah yang urus sendiri. Jangan bebankan kepada pusat lagi karena aturan mainnya kan sudah jelas," tandasnya.
Sumber : www.jpnn.com

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "PP No 56 : Pengangkatan CPNS dari Tenaga Honorer Sudah Rampung. PPK Diminta STOP Rekrut Honorer"

Post a Comment