Soal Honorer K2, Ini Kata Fahri Hamzah

ONEPOIN.CO.ID - Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah menilai, pemerintah memang sengaja untuk tidak segera mengangkat honorer K2 (kategori dua) menjadi CPNS demi menghemat uang negara.
“Jadi, ini cara-cara dari pemerintah untuk menyembunyikan (keamanan) keuangan itu sehingga ada banyak sekali yang tidak dia keluarkan,” ungkap Fahri di gedung parlemen, Jakarta, Selasa (7/8).
Fahri mengatakan bahwa pemerintahan Presiden Joko Widodo sekarang ini banyak sekali melakukan moratorium. Antara lain, moratorium pemekaran wilayah, pembangunan perguruan tinggi baru, dan termasuk pengangkatan honorer.
Fahri membandingkan zaman ketika Presiden RI Keenam Susilo Bambang Yudhoyono dulu banyak melakukan pemekaran wilayah membentuk provinsi, kabupaten, kota, kecamatan dan seterusnya. “Itu jalan sampai dengan detik terakhir dan itu dibayar oleh pemerintah. Pemekaran itu adalah salah satu indikator untuk membangun otonomi daerah,” jelas Fahri.
Nah, lanjut Fahri, sekarang ini persoalan honorer juga demikian. Masih banyak honorer yang belum diangkat. “Ini orang sudah dipekerjakan menjadi honorer, digaji ala kadarnya terus mau diapakan? Jasa sudah dipakai, ibarat orang ini sudah diperes ya bayar dong,” ujarnya.
Politikus dari Partai Keadilan Sejahtera (PKS) itu mengatakan skema untuk pengangkatan honorer itu bisa diatur oleh pemerintah. Misalnya, perekrutan diprioritaskan untuk yang memiliki keahlian tertentu. Dia yakin pemerintah juga banyak memerlukan tenaga dengan keahlian tertentu.
“Kan banyak keperluannya, berapa sih (anggarannya), daripada harus merekrut yang baru, mendingan ini saja (honorer) diselesaikan dulu,” katanya. 
Sumber : www.jpnn.com

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Soal Honorer K2, Ini Kata Fahri Hamzah"

Post a Comment