Kemenag Rilis Daftar 200 Mubalig, Pemerintah Dinilai Mengadu Domba Ulama

ONEPOIN.CO.ID - Pengamat politik Pangi Syarwi Chaniago menilai langkah Kementerian Agama yang merilis daftar 200 mubalig yang dikategorikan baik, terkesan mengadu domba dan itu tidak menguntungkan secara politik bagi pemerintahan Joko Widodo.
"Pemerintah sedang membangkitkan kebencian dan upaya dalam mengotak-kotakkan antara ulama yang moderat dengan ulama tidak moderat. Ini terkesan upaya adu domba. Apalagi dirilis dan klaim menurut penilaian sepihak pemerintah," ucap Pangi saat dikonfirmasi, Minggu (20/5).
Secara politik, langkah tersebut sangat disayangkan. Apalagi baru diumumkan saja kebijakan tersebut sudah menuai pro dan kontra di tengah masyarakat. Akibatnya bangsa ini akan terus bersitegang, dan perang urat saraf.
Dia pun berharap jika isu ini tidak melebar pada kubu-kubuan antarmubalig yang pro dan kontra pemerintah. Bila itu yang terjadi maka membahayakan bagi persatuan dan kesatuan bangsa.
"Janganlah Kemenag mengotak-kotakkan seperti itu. Negara ini sudah tinggi tensi politiknya maka bisa memantik api konflik," ungkap Direktur Eksekutif Voxpol Center Research and Consulting ini.
Pangi juga membaca ada aroma politik di balik rilis nama-nama mubalig oleh kementerian yang dipimpin Lukman Hakim Saifuddin. Apalagi menjelang tahun politik 2019, hal ini bisa memperkeruh suasana perpolitikan nasional.
"Jangan sampailah ulama dan mubalig dijadikan sebagai komoditas politik dalam rangka mendulang elektoral demi kepentingan pilpres," cetusnya. 
Sumber : www.jpnn.com

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Kemenag Rilis Daftar 200 Mubalig, Pemerintah Dinilai Mengadu Domba Ulama"

Post a Comment